Backpacking Ke Yogyakarta Hari Pertama : Cari Penginapan, Candi Borobudur, Malam Tahun Baru


Untuk pertama kalinya, saya mencoba untuk melakukan kegiatan backpacking bersama teman saya Ilham Rusdiana ke Yogyakarta. Kenapa dipilih Yogya??, disamping biaya hidupnya murah dibandingkan kota-kota lainnya di Pulau Jawa, di Yogya juga sangat banyak objek-objek wisata yang menarik untuk dikunjungi dan katanya juga Yogya cocok untuk backpacker pemula seperti kita-kita ini ;-).

Namanya juga backpacker, diusahakan melakulan kegiatan travelling dengan budget seminim mungkin. Bener gak sih??… Hehehe…. :-) maklum backpacker pemula . Well anyway, klo ngelihat dan ngebaca pengalaman orang lain dengan kegiatan backpackingnya ke suatu tempat sepertinya seru juga, dan sepertinya kegiatan backpacking ini mulai digandrungi dan digemari oleh kalangan anak muda di seluruh Indonesia. Selain itu, dengan banyaknya acara-acara di stasiun TV nasional yang menampilkan berbagai acara tentang traveling ke tempat-tempat eksotis di seluruh Indonesia juga menambahkan semangat dan gairah tersendiri untuk melakukan kegiatan backpacking itu sendiri :P. Kaya acara Jelajah, Celebrity on Vacation di TRANS TV ketahuan deh sukanya nonton apa hahaha….. :lol:, dan banyak lagi acara-acara lainnya yang mengeksplore tempat-tempat menarik di Indonesia. Ternyata Indonesia gak kalah loh sama negara-negara lainnya.
Ok, Let’s start the journey.

Jadi, hari itu tanggal 30 Desember 2010. Perjalanan dimulai dari Stasiun Kiaracondong. Dengan menggunakan Kereta Api Ekonomi Kahuripan Jurusan Bandung (Stasiun Padalarang)-Kediri, ongkos yang dikeluarkan untuk tujuan Bandung (Stasiun Kiaracondong)-Yogyakarta (Stasiun Lempuyangan) sebesar Rp. 24.000. Just for info, klo kereta api ekonomi turunnya di Stasiun Lempuyangan tapi klo kereta api kelas bisnis dan eksekutif turunnya di Stasiun Tugu Yogyakarta. Berhubung waktu keberangkatan kita bertepatan dengan Tahun Baru, alhasil banyak banget orang yang berpergian untuk merayakan Tahun Baru. Sebenernya, kita seharusnya klo pengen dapet tempat duduk berangkat dari Stasiun Padalarang tetapi kita berangkat dari Stasiun Kiaracondong. Bayangin kereta ini setibanya dari Stasiun Padalarang udah penuh sesak sama penumpang, apalagi di Stasiun Kiaracondong yang calon penumpang keretanya juga buanyaaaaak. Mulai bertanya-tanya…
Jadi gak ya ke Yogya???…
Can we get into the train???…
Dalam pengumumannya lewat Loudspeaker petugas stasiun udah ngingetin berkali-kali… Peringatannya kurang lebih kaya gini… “Bagi para penumpang calon kereta api Kahuripan yang tidak terangkut, tiketnya bisa ditukarkan di loket atau tiket dapat berlaku juga untuk KA Pasundan esok pagi pukul 06.00 WIB demi keselamatan dan kenyamanan perjalanan kami ucakan terima kasih”….. Hufftt….. Bikin nakutin aja… Dan ternyata emang bener, waktu kereta dateng,…. Buset dah, bener-bener penuh tuh kereta dengan manusia, kaya pepes aja manusia itu di dalamnya… Dan temen gw pun bilang “Luck kita harus bisa masuk ke kereta nih, NOW OR NEVER hahaha,… :lol:” kita tetep paksain masuk, rebutan, desek-desekan, dan dempet-dempetan….. You Know What??? Untuk menginjakan kaki aja susah dan gak bisa, bukannya hiperbol atau lebay, tapi ini fakta… Bayangin dong kita cuma berdiri di deket wc dan deket sambungan kereta dan hampir gak ada jarak dari penumpang satu dan yang lainnya alias dempet-dempetan…. Berharap agar di stasiun-staisun berikutnya ada penumpang yang turun, bukannya penumpang yang turun, penumpang yang naik makin banyaaaak :cry: ….. Belum lagi klo ada calon penumpang di stasiun-stasiun berikutnya yang maksain naik sontak semua orang penumpang di dalam gerbong berteriak “ Bu, Pak naik aja di atas gerbong, klo di dalam ada tempat, gak bakalan berdiri di depan pintu”, ada juga tukang dagang yang maksain untuk ngejual barang dagangannya, masinis yang maksa meriksain karcisnya,… hey gak liat ya klo berdiri aja udah sempit dan gak bisa bergerak eh ini orang-orang malah lalu-lalang di dalam kereta… Tapi anehnya dah tahu kapasitas kereta terbatas, eh tiket keretanya kayanya tetep dijual di staisun-stasiun…. Buktinya hampir di setiap pemberhentian stasiun banyak banget calon penumpang yang gak keangkut. Ini nih potret kereta api kita, satu komentar gak lagi-lagi deh naik kereta ekonomi klo lagi peak season, niatnya hemat untuk liburan tapi bisa-bisa sakit klo kaya gitu kondisinya :-( ….

Singkat kata kita berdiri dari Stasiun Kiaracondong (Bandung) pukul 21.00 malam WIB sampai di Stasiun Lempuyangan (Yogyakarta) pukul 06.30 pagi WIB….. Can you imagine??? Kita berdiri hampir 9,5 jam……………………. gak lagi-lagi deh…

Cari Penginapan

Waktu sampe di Stasiun Lempuyangan, tepatnya tanggal 31 Desember 2010 pukul 06.30 WIB, rasanya pengen cepet-cepet tidur….. Lelah, capek, dan pusing… Nah loh, rencana mau liburan, tapi badan dah pegel-pegel,… Waktu keluar dari Stasiun, langsung banyak bapak-bapak yang nawarin ” Taksi mas, becak mas, dah dapat penginapan?? ……. dan bla-bla…..”

Karena sudah cukup lelah, kita langsung putusin naik becak dengan tarif Rp 25.000, abang tukang becaknya nawarin sampe kita dapat penginapan. Beberapa tempat penginapan yang didatangi di sekitar stasiun rata-rata dah “FULLY BOOKED” atau ada papan pengumuman di depannya “KAMAR PENUH”… Nah loh, tapi abang tukang becak tetep semangat nyari loh,,… Klo dilihat di Site Map Yogya, waktu itu kita dibawa ke daerah Jalan Parangkritis, tepatnya di Jalan Prawirotaman II, emang agak jauh dari pusat kota dan Jalan Malioboro sih… Waktu itu kita coba check-in di Wisma Kroto, yang masih ada cuma kamar VIP dengan tarif Rp. 220.000/malam, nah loh mahal banget nih harganya, bingung!!!, kita sempet mikir dulu, gimana nih mahal banget, setelah mikir-mikir daripada gak dapet kamar bisa-bisa terlantar di Yogya, walaupun mau nyari-nyari penginapan, kayanya semua kamar dah dibooking jauh-jauh hari soalnya, biasanya 5 hari sebelumnya, akhirnya kita mutusin untuk untuk sewa kamar VIP satu malam dan kemungkinan besar untuk besok dah ada kamar ekonomi yang kosong dengan tarif Rp.80.000/malam. Jadi untuk penginapan hari pertama kita ngeluarin Rp. 110.000/orang hehehe :-).

Fasilitas kamar VIP : kamar mandi dalam, tempat tidur, ada TV, ada AC, ada lemari (sama aja kaya hotel klo gini, backpakeran bukan ya namanya hahahaha :lol:)

Fasilitas kamar ekonomi : cuma ada tempat tidur hehehe :lol:

Candi Borobudur

Sudah dapat penginapan, akhirnya bisa juga badan ini untuk beristirahat. Pokoknya badan dah capek, lengket, bau keringet, rokok, campur-campur deh :-(. Kebetulan tanggal 30 Desember 2010 jatuh pada hari Jum’at, jadi sebelum sholat Jum’at bisa tidur dulu setelah berdiri dan gak tidur di kereta selama 9,5 jam :-(, lumayan kan bisa tidur kurang lebih dua jam sampai jam 10-an lebih sebelum sholat Jum’at, pastinya mandi dululah sebelum mandi supaya tidurnya nyenyak :-). Untungnya, kamarnya enak ada AC jadi bisa tidur nyenyak di kasur yang empuk heheh.. ;-), wueeenak tenann….. emang sih bayarnya mahal :-(. Sebelum sholat pastinya makan dulu entah itu sarapan pagi atau makan siang hahaha… Secara makannya jam setengah 10 :?.

Setelah sholat Jum’at, sekitar jam 1 kita berangkat menuju terminal untuk perg ke Candi Borobudur. Dari penginapan kita naik bus 3/4 di Jakarta mungkin kaya Metro Mini atau Kopaja gitu kali ya, naik Bus 3/4 ke terminal ongkos per orangnya Rp. 5.000. Nah, pas di terminal Yogyakarta, kita nungguin bus yang ke arah Borobudur ada kali sekitar setengah jam nunggu, tapi kok gak dateng-dateng ya :-(.

Akhirnya kita putusin untuk naik bus Yogya-Semarang, kan ke arah Magelang (Candi Borobudur) juga, mulai sotoy nih 8), engga sotoy juga sih, ini juga saran dari kernet bus Yogya-Semarang, kata mas-mas kernetnya gini ” Nanti turun aja di peremptan xxxxx *lupa namanya*, nanti lanjutin ke arah Borobudur”…. Di tengah perjalanan di dalam bus, ada ibu dan ketiga anaknya naik, lalu dengan muka innocent :D  bertanyalah ke ibu-ibu itu, “Bu kalo mau ke Borobudur harus turun dimana ya?”… Sang Ibu pun menjawab dengan ramah dan antusias “Turun di Terminal Jombor aja, nanti ada bus yang jurusannya langsung ke Borobudur, saya juga turun di Terminal Jombor kok mas”…. Kebetulan, untung ada ibu tadi, klo gak masih belom jelaslah turun dimana. Setelah sampai di Termianal Jombor kita naik bus Ragil Kuning namanya jurusan Yogya-Borobudur dengan tarif Rp. 10.000/orangnya.

Perjalanan kurang lebih memakan waktu satu jam, ternyata jauh ya Borobudur dari Yogya, baru nyadar klo Borobudur itu adanya di Magelang, Jawa Tengah hahahahah :D, walaupun masih daerah perbatasan Yogya dan Jawa Tengah….. Bus menurunkan kami di terminal Borobudur, klo gak salah sampai sana sekitar pukul 15.30, ternyata masih jauh ke Candi Borobudurnya mungkin kurang lebih 3 km lagi baru sampai di Candi Borobudurnya, di terminal Borobudur, tukang ojek dan delman pun menghadang :roll:…. Tapi kita jelas jalan kakilah, namanya juga backpaker hehehe :P sambil cari masjid atau mushollah untuk sholat Ashar dulu.

Sesampainya di Borobudur, ternyata tiket masuk ke dalam Candi naik dari Rp. 12.000/orang-Rp.15.000/orang klo dari cari-cari di google sebelum berangkat ke Yogya, jadi Rp.23.000/orang, gak apalah positive thinking aja, mungkin dananya digunain juga buat rehabilitasi Candi Borobudur setelah terkena erupsi Gunung Merapi beberapa waktu lalu.

Cukup puas di Borobudur walaupun hanya sekitar 1 jam di sana, sayangnya masih banyak perbaikan di sana, dan belum boleh ke puncak Borobudur.

Malam Tahun Baru

Dari Candi Borobudur kita langsung ke Terminal Borobudur untuk balik ke Yogya, untungnya masih ada bus terakhir dari  Terminal Borobudur ke Yogya (Terminal Jombor). Perjalanan pulang juga sama kurang lebih 1 jam. Tiba di terminal Jombor sekitar jam 7 malam, dari terminal Jombor kita naik Trans Jogja alias Buswaynya Yogya untuk ke Jalan Malioboro cuma Rp. 3000/orang tarifnya, walaupun pakai bus yang lebih kecil dari Buswaynya Jakarta, tapi hebat Yogya sudah mulai mengembangkan transportasi massal salut :-), jangan nunggu MACET GILA dulu kaya di Jakarta baru dibuat proyek transportasi massalnya,…

Berhubung malam tahun baruan, jalanan dah mulai dipadatin sama bebagai kendaraan warga yang mau menuju ke Malioboro untuk perayaan malam tahun baru, kita gak dianterin sampe Halte Malioboronya, tapi cuma sampe halte terdekat di Malioboro. Kita sempet mampir di Menara Tugu juga yang terletak bener-bener di keramaian lalu lintas kota.

Sebenernya tujuan kita mau ke Malioboro dulu, tapi sebelumnya disempetin mampir ke Stasiun Tugu untuk booking tiket KA Malabar. Untuk sekedar info, KA Malabar ini rutenya itu Malang-Bandung via Yogya atau sebaliknya, uniknya KA ini ada gerbong kelas eksekutif, bisnis, dan ekonomi. Harga tiket KA Malabar untuk gerbong kelas ekonomi Rp. 40.000/orang, dan pasti dapet tempat duduk. Kapok soalnya naik yang KA ekonomi beneran, jangan-jangan nanti berdiri lagi sampe Bandung :-(.

Habis dari Stasiun Tugu, kita sempetin makan malam dulu di Angkringan tempatnya gak jauh dari Stasiun Tugu. Di sana makan Nasi Kucing *nama yang unik*, Telur Puyuh, dan Sate Usus. Engga lupa pesen kopi Jos juga, kirain kopi Joss apa?, ternyata Kopi Joss itu Kopi yang dicampur arang, aneh emang tapi enak kok… :P

Semua menu di atas cuma Rp. 6500. Lumayan porsinya pas,.. :-). semakin malam semakin banyak orang yang memadati jalan-jalan utama di Yogya terutama warga Yogya yang ingin merayakan malam pergantian tahun di Jalan Malioboro. Jalan Malioboro disusuri dan emang padet banget heheh :-). Capek juga menyusuri Jalan Malioboro :-(….

Ada juga atraksi kesenian yang ditampilkan di sepanjang Jalan Malioboro.

Semakin larut malam, semakin banyak orang berkumpul untuk malam pergantian tahun,… Malam pergantian tahun dipusatkan di Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949, di sini ada panggung yang diisi dengan berbagai band termasuk pengisi acaranya walikota Yogyakarta *lupa namanya*, Damn…. batere kamera habis belom dicharge alhasil gak bisa ngambil foto-foto lagi deh :-(,.. Foto yang didapet ini foto setelah malam tahun baru….

Mendekati detik-detik pergantian tahun, Jalan di Maliboro dipadati dengan lautan manusia, gak bisa jalan, untuk melangkah aja susah… Di sini juga diadakan pesta kembang api.

Overall, hari pertama di Yogya sangat menyenangkan dan memberikan kesan yang berarti, walaupun habis malam taun baruan harus ngantri mengular mencari Jalan pulang untuk keluar dari kawasan Malioboro dan berjalan cukup jauh *sepertinya sangat jauh* dari Malioboro ke penginapan di daerah Prawirotaman II  hahahaha :lol:  pegel… Apalagi yang pake kendaraan baik motor maupun mobil stuck gak bisa kemana-mana karena kacauanya arus lalu-lintas, wong orang aja macet kok untuk jalan, apalagi kendaraan. Jadi, moral of storynya, jangan pake kendaraan ke tempat keramaian waktu malam tahun baru di Malioboro, nanti terjebak kemacetan orang dan kendaraan,….

Related Post :

About these ads

Tentang Lucky dc

Civil Engineering Student
Tulisan ini dipublikasikan di Travel. Tandai permalink.

75 Balasan ke Backpacking Ke Yogyakarta Hari Pertama : Cari Penginapan, Candi Borobudur, Malam Tahun Baru

  1. arman berkata:

    seru juga keliatannya, walaupun kayaknya cape banget ya.. hehe

  2. bundadontworry berkata:

    pengalaman yang pastinya sangat berkesan ya Lucky
    walaupun capek, tapi momen ini pasti akan terus terkenang :)
    salam

  3. achoey el haris berkata:

    Yogya
    siapa sih yang tak tahu keindahan dan keramahannya
    Meski belum ke sana
    Tapi bisa mempercayainya
    Yogya itu indah dan ramah

    Met jalan2 ya :D

  4. komuter berkata:

    wah tiga postingan dijadikan satu…….

  5. monda berkata:

    jadi, akan terus lanjut backpackeran kah ?

  6. omiyan berkata:

    perjalanan yang asyik banget mas

  7. 'Ne berkata:

    I love Djokdja.. :-D pake banget..
    dan memang Djokdja itu enak banget buat nggelandang hehe.. kalo dari tempat saya Purwokerto ke Djokdja cuman 20rb naek kereta Logawa.. :-)
    *jadi kangen Djokdja :-(

  8. joe berkata:

    pingin juga sih jadi backpacker tapi belum kesampaian he he…

  9. andry sianipar berkata:

    Wah..jadi pengen coba juga neeh…mesti siapin segalanya..biar bisa maksimal…

  10. Prima berkata:

    mas… saya juga jadi pengen backpackeran… mana saya belum pernah ke borobudur pula (-_-‘)

    salut buat 9,5 jamnya! :D

  11. hha jogja memang keren kok mas. Kunjungi jogja lagi ya hahaha

    cahya orang jogja hhe

  12. wiangga0409 berkata:

    wah, bagpacker.. cool :)

    tapi kurang cocok neh untuk ibu2 gkgkgk..

    coba ke bogor deh, seru juga, tapi dingin n hujan terus .

    its really “cool” :)

    cheers

  13. Febe berkata:

    setujuuuuuu, di Yogya memang sangat banyak objek-objek wisata yang menarik. next time, silahkan berkunjung lagi di kota saya tercinta ini,hihihi. keep blogger

  14. hudaesce berkata:

    Pengalaman seru tuh Luck, jadi kepengen deh melancog kayak dirimu gitu, tapai kapan ya ???

  15. genksukasuka berkata:

    muantaps pisan euy mas sangat lengkap laporanya, membuat diri ini iri dan pengen ikutan kesana…. :)

    salam

  16. blogbobby berkata:

    WEw.. jadi pengen ikut nih… eh, kok makan nasi kucing.. nasi orang dunks.. :P piss…

  17. koeshariatmo berkata:

    nah kalo yg begini saya suka banget waktu masih kuliah..
    tapi sekarang dah mikir keluarga, mau jalan-jalan irit ya kudu mikiran anak dan istri..

    ga kebayang deh anak saya di dempet dalam kereta…

  18. Farijs van Java berkata:

    Borobudur mah di Magelang.

    Jadi kepengen nih ke Jogja lagi. Kapan ya bisa main-main ke sono?

    Cobain backpakeran ke Pekalongan, bro. :D

  19. advertiyha berkata:

    Wah,, seru nih lucky bisa backpackeran ke Jogja, walaupun bayangin berdiri 9,5 jam itu capek banget, tapi pengen juga, hehhehe… :)
    asik ya Ky, jadi cerita hari-hari selanjutnya mana nih??
    ditunggu yaaaaaaaaa.. hehe…

  20. Amd berkata:

    Owalah, saya malah sampe sekarang belum sempat foto-foto di tugu itu…

  21. veera berkata:

    bekpekingnya enak tuh, langsung kemanamana, ihhiyy :D
    ntar kapan-kapan aku mo bekpekin jugak *tapi bukan ke jogja* hehe

    salam kenal^^

  22. Budi Setiawan berkata:

    Perjalanan yg seru Pak lucky, saya izin taut link y k blok saya y. siapa tau kita bisa backpacker bareng.

    Terima kasih dan salam kenal,

    Budi

  23. Nandini berkata:

    kenapa ga bilang kalo ke Jogja siiiih… kan bisa kopdaaarr.. Ah Lucky.. :(

  24. edratna berkata:

    Wahh asyik nih pengalamannya….dan di ceritakan disini, bisa untuk bahan pertimbangan teman-teman yang mau ikutan (saya jelas tak bisa ikuta..lha udah usia gini…hehehe).
    Btw, ada hotel VIP harganya Rp.220.000,- ? Dimanakah? Prawirotaman II? Ini yang perlu dicatat….lha di Malang aja di Guest House Universitas rate nya Rp.385.000,-

    • Lucky dc berkata:

      Bukan hotel mba, tapi wisma, tapi mirip hotel juga *gmn sih heheh*… Kayanya ada juga hotel-hotel yang lain yang tarifnya terjangkau dan udah dapet sarapan pagi juga lagi…Tapi kita harus booking dulu klo peak season, pasti semuanya penuh di Yogya…

  25. loewyi berkata:

    Jadi pengen ke jogja,,,, :( Abis gak pernah ke jogja sich… pernahnya cuma sampe ke solo motoran dari madura.(jauh amat yach :mrgreen: ) :( mau ke jogja uang keburu abis…. hadeh….. :'( alhasil gak jadi dah. :mrgreen:

  26. ulie berkata:

    Nice Experience,lucky!
    Ane pernah backpackeran ama nyokap (nyokap ane bisa diajak backpackeran) ke Yogjakarta. Berbekal Keberanian dan Nekat, berpetualang di Yogja… Kmrn sih ane nginep di Family Home Stay di jalan sosorowijayan (ngeliat namanya dan tempatnya sepertinya nyaman), dan harganya murah qo,,fasilitasnya juga memuaskan.

    Next April ini rencananya ane mau kesana lg bareng pacar ane…skrng lg dalam tahap pencarian transport, karena c pacar dari bandung, kl ane dari malang. =)

    Ada saran transportasi dari Bdg-Yogja (tidak Kahuripan sepertinya) dan malang-Ygj??

    • Lucky dc berkata:

      Klo Bandung ke Yogyakarta, ada kereta jurusan Bandung-Malang atau Malang-Yogya, bisa turun di Yogyakarta…Keretanya juga lengkap ada kelas eksekutif, bisnis, dan ekonomi….Kelas ekonominya pasti dapet tempat duduk kok dan harganya sangat terjangkau dengan mahasiswa, klo gak salah untuk kelas ekonomi jurusan Yogya-Bandung Rp 40.000… atau klo mau lebih nyaman beli tiket bisnis atau eksekutif heheh :P

  27. Gundhul berkata:

    Selamat datang di JOGJA.
    Selamat menikmati suasana JOGJA & kita tunggu kedatangan selanjutnya

  28. ratansolomj9 berkata:

    Kalo dari solo ke Jogya dan sebaliknya, ada KA khusus wisata namanya Pramex …
    Sudah beberapa kali saya ama keluarga bagpacker dengan KA itu :)

    Salam sukses

  29. erywijaya berkata:

    Laen kali klo backpackeran nginep di kos2an temen ajah hehehe lebih murah dijamin!!

  30. ilham casillas berkata:

    rencananya libur smester ini mau backpacker ke jogja juga”””””’

  31. Bardi berkata:

    Skrg ini lg backpakeran ke jogya. Kbetulan lg di dlm kereta api (mlm), nyambil mikir2 kemana ntinya klo dah sampe di jogya. Ah, buka internetan melalui HP. Walhasil, ketemu blog lucky. Trimakasi ky! Tp sayang dah keduluan naik ekonomi. Brarti 6,5jam akan aku lalui (perjlnan dr ciamis) Jd skrg saya yg ngrasain 9,5jam empunya lucky. Walau bda 3 jam. Bner skrg ini sdg berdiri dan empet2an klo ada yg lalulalang. Ky, trimakasih lg atas pencerahannya tuk backpakeran ke jogyanya. Jd ga mikir2 lg. Skrg lg mikirin gmn biar ga capek dan pegel2. ah! buka blog lucky yg laennya ja. Smoga dpt obat penawar pegelnya. Amin. He he he…

  32. m.muammar faruq berkata:

    wah ini lucky supriatna?
    bagaimana kabar aditia irfan ama rio murwi ? sudah pada dimana mereka?

    bales ke email yak

  33. zarina berkata:

    Hi Lucky,
    Terima kasih tentang info Jogja. Cari2 di Google, jumpe sama blog nya.
    Tak sabar mau jalan2 di Jogja, backpacking juga. ^^

  34. anindDia berkata:

    sayaa jugaa rencana mao kesana luc… pengend backpacker’an…. :D
    oy lucky berapa hari disana luc..trus kirakira dana yg di keluarin lucky dr awal mpe akhir brpa..
    matur nuwun.. :))

  35. edi berkata:

    yogya emang seru… gw udah yg kesekian kali ke yogya.. emang ngangenin
    minggu tgl 9 oktober 2011 ini gw ada rencana mau ke yogya lagi,.,, setibanya di st.tugu mo langsung ke borobudur dan menginap disana (mencicipi sunrise borobudur) dan ngambil foto objek yg keren2… tunggu aja posting-an gw ya… hmmmmmmmm Yogya… WE’RE COMING !!!!

  36. bei berkata:

    jogja never ending asia :) jelajahi jogja sampai puas :)

  37. bunda dining berkata:

    wah makasih dek infonya…. dari tadi nyari harga tiket masuk borobudur ketemunya disini :D

  38. Paris Prasetya berkata:

    ane dr remaja ampe skrang punya anak tiga, ga inget dah bbrapa kali ke jogja
    tp pengen lagi, besok juni mao ke sono lagi. Kl mau nginep yg murah di sekitar alun2 utara deket keraton (emang bukan hotel), deket masjid raya .
    Kl sekitar candi borobudur lebih murah lagi (skali lagi bkn hotel tp di rumah penduduk),sama aja yg penting mata merem, subuh2 udah di kaki candi.

  39. Moez berkata:

    Akhir Bulan ini Saya dan Teman2 Rencannya akan Backpacker’an ke Jogja……
    Infonya sangat berguna bwt nanti disana…..
    Thanks Mas Lucky……..

  40. minta pendapat dong : jika ada paket Jogja Backpacker
    350.000/org =3hari 2malam
    300.000/0rg = 2hari 1malam

    *Include GuestHouse, Mobil,Bbm, Sopir..diantarkan kemanapun wisata jogja, tmsk Candi prambanan dan Borobudur,,
    minta pendapat anda dong…^_^

  41. ana berkata:

    wah ana ada rncna backpekker2a nih..kmren br survei tiket… tp liat pnglman brdri slma 9,5 jam… ngeri jg.. klo blh mnta pndpat mnding naek kreta mna yh yg ekonomis tp g ngeri jg..hehe

  42. Benjo Jakmania berkata:

    total pengeluarannya berapa tuh mas ..???

  43. pradana15 berkata:

    Wah…
    Makasih infonya mas…
    Sangat bermanfaat bagi saya… XD
    rencananya liburan kuliah nanti mau backpacker kesana… XD
    total pengeluaran mas brapa ya?XD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s